Konferensi Internasional tentang Transisi yang Adil di Industri Sawit: Laporan Pertemuan

oleh | Mar 13, 2024 | Fokus, Laporan dan Publikasi

Pada abad ke-21, industri kelapa sawit masih diwarnai dengan permasalahan ekologi dan sosial yang serius. Meskipun terdapat banyak diskusi meja bundar dan kampanye internasional, produksi minyak sawit masih bertopang pada monokultur skala besar, perampasan lahan, dan eksploitasi pekerja kasual. Hal ini disertifikasi sebagai “berkelanjutan” oleh mekanisme pasar. Para pekerja, yang seringkali tidak memiliki kontrak tetap atau memiliki upah layak, mengetahui bahwa ‘keberlanjutan’ adalah janji palsu. Sebaliknya, pertanian industri monokultur bergantung pada eksploitasi alam manusia dan non-manusia untuk mendapatkan keuntungan.

Pada tanggal 28-29 November 2023, konferensi internasional tentang “Transisi yang Adil dalam Industri Minyak Sawit” diadakan di Sambas, Kalimantan Barat, Indonesia. Konferensi ini dihadiri oleh 140 peserta yang sebagian besar berasal dari india, Malaysia, Filipina, Kamboja, India, Kamerun, Sierra Leone, Jerman, dan Swiss. Mereka yang hadir adalah aktor-aktor akar rumput utama yang terkait erat dengan industri sawit seperti pekerja dan anggota serikat pekerja, kelompok lokal dan adat, petani skala kecil, aktivis keadilan lingkungan dan agraria, kelompok feminis, dan sekutu lainnya.

Konferensi ini ingin menantang sistem produksi saat ini dan narasi “minyak sawit berkelanjutan” dengan mengembangkan perspektif Transisi yang Adil untuk Industri Minyak Sawit. Transisi yang Adil berarti strategi perubahan dari sudut pandang buruh dan gerakan buruh. Transisi yang Adil bertujuan untuk melakukan transformasi sosial-ekologis yang berfokus pada kebutuhan manusia dalam ekonomi nol karbon dengan menghormati lebih dari sifat manusia.

Kami berharap dapat menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan seperti: Seperti apa produksi minyak sawit yang benar-benar adil secara sosial dan ekologis? Apa pendapat para pekerja dan gerakan buruh mengenai perlunya transformasi sosial-ekologis dalam industri ini? Pelajaran apa yang bisa diambil dari tanaman agroindustri lainnya? Mungkinkah lanskap mosaik menjadi alternatif terhadap monokultur skala besar? Bagaimana dengan hak atas tanah dan hak masyarakat adat? Perubahan penting apa yang diperlukan di sepanjang rantai pasokan? Aliansi seperti apa yang diperlukan dan mungkin dilakukan? Bagaimana pekerja dan serikat pekerja dapat berorganisasi untuk mendorong perubahan yang diperlukan?

Tujuan dari konferensi ini adalah
1. Memperdalam pemahaman teoretis dan praktis mengenai konsep Transisi yang Adil bagi pekerja, anggota serikat pekerja, dan sekutu yang terlibat dalam pengembangan strategi tersebut dalam praktiknya
2. Membayangkan masa depan: melawan eksploitasi, melawan perusakan lingkungan, dan demokrasi: apa yang kita definisikan sebagai “Transisi dan/atau Keadilan?”
3. Diskusi hasil awal dari tahap percontohan proyek dan rencana konkrit pelaksanaan proyek dengan aktivis dan organisasi yang berpartisipasi
4. Pengembangan hubungan internasional untuk mempromosikan proyek baik di wilayah kelapa sawit lainnya (Afrika Tengah, Amerika Latin, Asia Tenggara) dan di sepanjang jaringan produksi global
5. Perspektif komparatif dan generalisasi untuk rantai nilai agroindustri lainnya

Unduh laporan selengkapnya di sini: (segera tayang)

Pin It on Pinterest